“abi mau sembuh, kak”

abi (nama samaran) , adik kecil yang saya temui ini usia nya menginjak 13 tahun. sekarang duduk di bangku SMP kelas X.. anak pertama dari 3 bersaudara.. anak lelaki satu-satunya di keluarga..adiknya usia 7 th dan 1 tahun.. abi menjadi pasien tetap RS dibilangan pondok kopi ini. semua perawat ruangan kenal dan akrab betul dengan bocah periang ini. kenapa abi menjadi pasien tetap?? karena abi sudah sejak 6 tahun belakangan rutin untuk menambah darah nya dengan transfusi..
dinas sore hari ini, banyak waktu saya habiskan dengan bocah kecil ini karena tidak ada ayah atau pun ibu nya yang menunggu.. seringkali keluar masuk ruangan nya, memastikan kantung tranfusi sudah mengalirkan seluruh darah tipe AB + itu ke tubuh abi.. akhirnya karena melihatnya sendirian dan sekalian menunggu proses transfusi selesai, saya duduk di bangku dan memulai percakapan dengan pasien kecil saya ini..
saya : “ibu kemana bi?”
abi : “pulang kak, mau ngurusin adek dirumah”
saya : ” abi emang biasa ditinggal kalo kesini?”
abi : “iya kak, nanti juga pulang “
*note : abi ke RS tiap 2 bulan sekali untuk transfusi, transfusi menjadi makanan wajib bagi hidup nya.. tiap 2 bulan pasti abi izin untuk tidak masuk sekolah selama 5-7 hari tergantung jumlah peningkatan Haemoglobin (Hb) pasca transfusi.. semakin cepat peningkatan Hb semakin cepat abi bisa masuk sekolah lagi..pagi hari sekitar jam 8 abi masuk RS, setelah proses transfusi selesai jam 17.30 an abi sudah bisa pulang.. seperti itu selama 5-7 hari.. oleh karenanya perawat ruangan sangat mengenal abi, mungkin karena sudah biasa mandiri juga akhirnya abi di tinggal sendirian oleh orang tua nya, diantar ke RS oleh ibu nya lalu di jemput oleh ayahnya..
abi : “kakak, aku masih pucet ga?” tanya nya pada saya.
saya : ” hmm. . bibir abi sudah agak merah sedikit, coba liat bagian mata .. hmm udah mulai bagus kok ga putih pucat kayak kemarin.. kakak lihat telapak tangan sekarang, udah mulai hangat dan warna merah kok, bagus bi.. “
abi : ” udah nelen 4 kantong kak, kenyang heeehee” canda nya. lalu kami pun tertawa
saya : ” kakak boleh tau ga, abi sakit ini dari kapan?”
abi : ” maksudnya kak? sering nambah darah kayak gininya dari kapan gitu??”
saya : “iyaa..”
abi : “udah dari kelas 1 SD kak ketauan sakit nya.. rasanya lemes banget, kirain si ibu kurang darah biasa aja eh taunya bukan..biasanya kalo pucet kan kurang darah ya kak, apa namanya anemia ya kak?”
*dan saya pun mengangguk..
abi : “kak, abi usianya sekarang 13 tahun.. berarti 4 tahun lagi ya kak?”
saya : *terkejut* ” heh? maksudnya ?? ” *pura-pura gak ngerti*
abi : ” sodara nya temen abi ada juga yang kena talasemia, trus meninggal waktu kelas 2 SMA, padahal rajin transfusi juga..”
saya : “abi,, abi tau gak kapan kakak akan meninggal?” tanya saya balik
abi dengan ekspresi kaget langsung menjawab :
“emang kaka sakit apa?”
saya : *senyum* “kaka alhamdulillah sehat, tapi kaka sekarang tanya ke abi, abi tau ga kapan kaka meninggal?”
abi : “ya engga lah kak,”
saya : “nah, kaka juga ga bisa nentuin kapan abi meninggal atau kapan kaka meninggal.. kematian itu hanya Allah yang tau.. yang terpenting kita hidup itu untuk menambah kebaikan.. berusaha untuk mencari kesembuhan kalo lagi sakit..ga nyia-nyiain hidup”
abi :” kak, abi bersyukur loh abi sakit.. karena abi bisa lebih inget kematian,. abi ga mau nyusahin ibu dan ayah di rumah.. abi mau bahagiain mereka kak,,”
saya : “subhanallah, Allah pasti sayang banget sama abi.. *sambil membereskan transfusi yang sudah selesai*
abi : “kak, kaka suka bangun malam hari?”
saya : ” bangun karena apa?”
abi : “bangun untuk shalat malam kak, ayah di rumah sering ngajak abi, tapi kadang abi berat matanya kak hehe”
saya : ” oh,,emang kenapa bi?”
abi : “kalo kaka lagi shalat, inget abi ya. doain abi biar cepet sembuh. abi mau sembuh, kak”
saya : “inshaaAllah*
diakhir percakapan dengan abi, si bocah 1 SMP ini.. ternyata bocah ini juga usil pertanyaannya..
abi :”kaka udah punya pacar?”
saya : ” sekarang belum, kenapa? abi mau jadi pacar kaka?” *sambil tertawa
abi : “haha kaka.. coba abi punya abang pasti abi kenalin deh, biar tiap hari kita ngobrol kayak gini..”
*deeuh rumpi juga nih bocah :p
————–
talasemia mayor : kasus pasien resume pertama di stase keperawatan anak ini. .
pada kasus talasemia mayor, Haemoglobin sama sekali tidak diproduksi.. anak-anak talasemia mayor terlihat normal tetapi penderita akan mengalami anemia berat mulai usia 3-18 bulan. Selama hidupnya penderita akan tergantung pada transfusi darah. . . angka kehidupan pendek biasanya bertahan hanya 17- 20 tahun.. hanya ada satu di Indonesia penderita talasemia mayor bertahan hingga usia 54 tahun..
————–
*berkahilah sisa usia nya Rabb…aamiiiin
lunbul89 (75 Posts)

Bulun panggilannya, merupakan anak bungsu dari dua bersaudara. Melalui SPMB tahun 2007 Nurul berhasil menjadi mahasiswi Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia. Ia mendapat gelar Sarjana Keperawatan Tahun 2011. Melanjutkan program studi Profesi Keperawatan satu tahun setelah nya hingga meraih gelar Ners. Juli 2012 ia menyudahi rangkaian studi selama 5 tahun. Aktif di Badan Eksekutif Mahasiswa tingkat Fakultas, Lembaga dakwah Kampus juga Lembaga Dakwah Fakultas menjadi “tempat belajar” Nurul selama menjadi mahasiswi. Perempuan yang suka membaca buku, menulis, dan membaca puisi ini mengakhiri masa lajang nya dua bulan usai berakhirnya program profesi. Masih berdecak kagum dan bertasbih memuji Tuhan nya ketika dengan sadar bahwa yang menjadi suami nya kini ialah kakak tingkat satu fakultas nya saat menjadi mahasiswi yang meng-ospek angkatan-nya saat tahun 2007 lalu.


Tags: ,

Leave a Reply