pdkt belum berhasil

siang hari di lapangan sepak bola, jalan riau kali. belakang terminal baranangsiang. di tempat makan pempek.

saya : permisi pak *senyum*
Tn. A : *senyum
saya : lagi makan pempek pak?
Tn. A : iya, *senyum
(memikirkan strategi pendekatan berikutnya, dengan jantung yang berdegup)
(ikut mesen pempek , dgn harapan bisa ngobrol smbil makan sampingan ma Tn. A)

pempek yang dipesan dateng, dan tidak dinyanya Tn. A berdiri langsung kabur. . .
*padahal baru saja makan bekel yang dibawa dr rumah 😀
alhasil,, pempek yg dipesan harus dihabiskan. tanpa ada percakapan dengan Tn. A yang langsung kabur usai menghabiskan pempek nya. -__-

melakukan percakapan dengan abang pempek :
saya : bapak yang tadi rumahnya dimana bang?
abang : wah nteu paham abdi mah
saya : hmm bapak nya sudah bayar ?
abang : sudah . . kenapa neng?
saya : mau ngobrol aja ma bapak tadi. tapi belum ngobrol udah kabur.
abang : dia mah nanti juga balik lagi. tidur nya ya di samping posko si eneng ituh. udah 4 tahun saya jualan disini. bapak tadi udah ada di posko neng.

*oooh . . .

analisa :
belum berhasil melakukan pendekatan ke pasien dengan gangguan jiwa.
baru mendapatkan data sekunder dari abang pempek.

*sore ini masih di posko mahasiswa profesi jiwa komunitas RW 03 kelurahan baranangsiang : sambil menunggu Tn. A duduk disamping posko (lagi)

next : klien dengan halusinasi. . .

Leave a Comment